Cara Mengetahui Akumulasi dan Distribusi Saham

Halo, balik lagi sama mimin yang akan memberikan ilmu mengenai saham. Kamu sering nggak dengerin saham itu lagi diakumulasi atau distribusi. Biasanya ada yang bilang gini “wah, saham ABCD lagi diakumulasi sama broker ini loh. Besar lagi akumulasinya.” atau “Jangan masuk dulu deh ke saham itu, bandarnya lagi distribusi besar.” Makanya diartikel ini mimin akan berusaha menjelaskan cara mengetahui akumulasi dan distribusi saham.

Pengertian Akumulasi dan Distribusi

Akumulasi adalah aksi yang dilakukan oleh beberapa pemodal untuk membeli atau mengumpulkan suatu saham secara bertahap. Gampangnya gini, mimin ambil contoh yang sangat familiar dan pernah terjadi saat pandemi kemarin yaitu masker. Sebelum adanya pandemi harga masker terbilang murah hanya 20 ribu per box (isi 50 pcs) dan banyak dijual di apotek terdekat. Namun saat pandemi harga masker melambung tinggi bahkan pernah menyentuh 300 ribu per box dan terjadi kelangkaan masker. Kenapa bisa langka dan mahal? Ada kaitannya dengan akumulasi.

Belum punya rekening saham? Link: bit.ly/rekeningsaham

Saat covid-19 merebak di Wuhan, China ada beberapa pihak di Indonesia yang mulai menimbun masker sebanyak mungkin. Begitu pun dengan saham, ada beberapa pihak yang sengaja melakukan akumulasi saham tertentu agar dikemudian hari harga saham dapat dinaikan lebih tinggi.

Ilustrasi Akumulasi

Distribusi adalah aksi yang dilakukan oleh beberapa pemodal untuk menjual suatu saham secara bertahap. Jika beberapa pihak sudah menimbun masker maka tahap berikutnya ialah menjual masker tersebut dengan harga tinggi. Mau nggak mau masyarakat harus membeli dengan harga tinggi karena memang membutuhkan. Mirip dengan saham, saat pihak tertentu sudah mengakumulasi suatu saham maka dikemudian hari harga sahamnya dinaikkan. Pada saat itulah pihak tersebut melakukan aksi distribusi atau menjual barangnya hingga habis tak tersisa.

Praktek (Halaman 2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *